Minggu, 22 Januari 2012

[Foto] Kisah Orang Jawa di Suriname

Tercatat, 32.976 orang berpindah ke Suriname sepanjang tahun 1890-1939. Sebagian besar adalah orang Jawa. Dari jumlah itu, sebanyak 7.648 orang kembali ke Indonesia sebelum Perang Dunia II.

Tidak terbayang mungkin pada saat itu mereka dibawa ke tempat yang jauhnya beribu-ribu kilometer dari Indonesia. Kompeni mengatakan, mereka akan dipekerjaan di perkebunan-perkebunan milik Belanda di Sumatera.

Namun, ketika turun dari kapal yang mengangkutnya, adalah tanah yang tandus di Benua Amerika yang dijumpai. Wilayah itu kini bernama Republik Suriname (Surinam), bekas negara jajahan Belanda pula.

Ada yang beruntung kembali ke kampung halaman, tapi ada pula yang pasrah menetap. Selama lebih dari seratus tahun mereka bertahan dengan budaya asal yang tetap terpelihara. Maka, tidak heran bila masyarakat di Suriname masih fasih berbahasa Jawa dan tetap memakai adat Jawa.

Berikut sebagian rekaman gambar kehidupan masyarakat Jawa di Suriname. Foto yang dipamerkan di Erasmus Huis, Jakarta, sebagian adalah karya fotografer keturunan Suriname, Matt Soemopawiro

www.blogbelajarpintar.blogspot.com
Masyarakat Jawa di Suriname melakukan upacara Slametan. Slametan biasanya digelar pada saat kelahiran, sunatan, dan lain-lain.


www.blogbelajarpintar.blogspot.com
Pernikahan adat Jawa. Mempelai perempuan dan laki-laki dipertemukan (panggih). Biasanya pihak keluarga perempuan lebih berhak menentukan tanggal dan bentuk pernikahan.


blogbelajarpintar.blogspot.com
Upacara mitoni. Dilakukan pada saat kehamilan seorang perempuan mencapai usia 7 bulan.


http://www.blogbelajarpintar.blogspot.com
Tarian Jaran Kepang di salah satu sudut kota di Suriname.


blogbelajarpintar.blogspot.com
Sekelompok masyarakat Suriname memainkan gamelan, alat musik tradisional Jawa.


blogbelajarpintar.blogspot.com
Pagelaran wayang kulit.


www.blogbelajarpintar.blogspot.com
Kapal yang membawa para migran Jawa kembali dari Suriname pada 1954 (Foto KITLV)


blogbelajarpintar.blogspot.com
Orang-orang Jawa di Meerzarg, Suriname, tempo dulu.

0 komentar:

Poskan Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Best Web Hosting